UWRF Umumkan Undangan Terbuka Seleksi Program ‘emerging Writers’ 2024

Ubud Writers & Readers Festival (UWRF), salah satu festival sastra terbesar di Asia Tenggara yang diselenggarakan setiap tahun di Ubud, Bali, baru saja mengumumkan seleksi terbuka untuk program emerging writers UWRF 2024.

Untuk seleksi terbuka program ini, tim festival menerima pengiriman karya berupa cerita pendek yang mengandung nilai-nilai lokalitas atau kearifan lokal dari berbagai penulis di seluruh Indonesia, yang kemudian akan diseleksi oleh dewan kurator beranggotakan para sastrawan dan akademisi sastra Indonesia.

UWRF mendefinisikan emerging writer atau penulis pemula sebagai penulis yang masih muda dalam karya (belum pernah menerbitkan lebih dari 2 buku), atau muda dalam usia (di bawah 35 tahun). Adapun hasil seleksi akan diumumkan pada 30 April 2023 di ubudwritersfestival.com.

Sejak 2022, program emerging writers UWRF mengkhususkan pada karya berupa cerita pendek, setelah pada tahun-tahun sebelumnya program ini menerima karya-karya dalam bentuk puisi dan esai kritik sastra. Alasan mengapa dalam tahun-tahun terakhir, pemilihan karya emerging writers UWRF dibatasi hanya dalam bentuk cerita pendek, karena prosa dianggap sebagai bentuk terbaik untuk mengukur keterampilan menulis seorang sastrawan pemula. Karya puisi dapat terjebak dalam bentuk-bentuk eksperimentasi yang mutunya sulit diukur dengan parameter baku.

Program emerging writers yang digagas oleh UWRF bertujuan untuk mengembangkan bakat-bakat baru penulis Indonesia. Oleh karena itu, selain menerjemahkan karya-karya para penulis yang terpilih dan menerbitkan tulisan mereka dalam sebuah antologi dwibahasa tahunan, UWRF juga akan mengundang mereka hadir di festival di Ubud, Bali, yang menawarkan sebuah kesempatan bagi mereka untuk tampil di sesi-sesi festival, bertemu dan berjejaring dengan berbagai penulis lokal dan mancanegara, sekaligus turut serta dalam berbagai masterclass atau lokakarya yang diselenggarakan selama festival berlangsung.

“Program emerging writers ini sungguh mengubah hidup para pesertanya,” ujar Pendiri dan Direktur UWRF Janet DeNeefe. “Kebanyakan dari mereka bahkan belum pernah keluar dari daerah asal mereka dan untuk pertama kalinya, mereka dapat bertemu dengan sesama penulis dari dalam maupun luar negeri, sambil mengikuti banyak program-program pengembangan kreativitas saat festival berlangsung di Ubud, Bali.”

“Banyak sekali penulis yang sangat berbakat dari berbagai penjuru Indonesia, yang sayangnya belum mendapatkan kesempatan untuk tampil karena tidak memiliki koneksi atau akses yang cukup. Program penulis emerging UWRF ini harus menjadi wadah untuk bisa menemukan bakat-bakat luar biasa tersebut,” Manajer Program Indonesia UWRF Gustra Adnyana menambahkan.


MENGENAI ‘EMERGING WRITERS’

Program ini, bertujuan menemukan bintang-bintang baru dalam sastra Indonesia dan telah diadakan setiap tahun oleh UWRF sejak 2008. Ini merupakan bagian dari komitmen Yayasan untuk memberi ruang bagi para anak-anak bangsa untuk menampilkan karya mereka di panggung dunia, dengan juga menerbitkan tulisan-tulisan para emerging writers terpilih yang telah diterjemahkan ke dalam Bahasa Inggris dalam antologi dwibahasa terbitan UWRF.

Banyak alumni dari program seleksi emerging writers Indonesia telah menjadi sosok berpengaruh dalam dunia sastra Indonesia dan mancanegara. Buku karya beberapa alumni emerging writers, seperti Norman Erikson Pasaribu (2015) dan Dias Novita Wuri (2014), juga telah diterjemahkan ke dalam Bahasa Inggris dan bahasa asing lainnya.

Untuk informasi lebih lanjut tentang program dan proses seleksi penulis Emerging Indonesia UWRF 2024, , kunjungi situs web kami.
Seleksi Penulis Emerging 2024
Jelajahi lebih
Back
Close
Close
Scroll Down
Loading...